Teknologi untuk Transisi Energi Bersih

Teknologi untuk Transisi Energi Bersih

Teknologi untuk Transisi Energi Bersih – Konsensusnya jelas: dunia harus segera berhenti menggunakan bahan bakar fosil yang mengeluarkan karbon dioksida yang menyebabkan pemanasan global.

Teknologi untuk Transisi Energi Bersih

Teknologi untuk Transisi Energi Bersih

energiasolaraldia – Tetapi sistem batu bara, minyak, dan gas yang telah mendorong pembangunan manusia selama berabad-abad mungkin adalah milik kita tugas tersulit yang pernah ada. Inilah inovasi-inovasi utama yang dibahas oleh para ahli dan pembuat kebijakan di Asian Clean Energy Forum (ACEF) ADB tahun ini.

“Beberapa solusi inovatif perlu dikontekstualisasikan untuk negara-negara yang berada pada berbagai tahap pembangunan,” kata ADB. Direktur Pelaksana Grup Sektor dan CEO Grup Ramesh Subramaniam di ACEF. “Tetapi secara keseluruhan, negara-negara sedang mengalami kemajuan dalam pertumbuhan dan teknologi.”

Berikut adalah enam teknologi dan sistem energi ramah lingkungan dan apa yang dikatakan perwakilan ACEF tentang hal tersebut.

1. Jaringan pintar

Jaringan pintar adalah jaringan transmisi dan distribusi listrik yang telah ditingkatkan dengan teknologi digital untuk mengelola listrik dengan lebih baik dari tempat produksi hingga saat dibutuhkan.

Menggunakan data real-time dan menerapkan hal-hal seperti smart meter dan perangkat terbaru infrastruktur komunikasi, jaringan pintar memungkinkan aliran listrik dan informasi dua arah. Hal ini membantu mereka menyeimbangkan permintaan rumah tangga, industri, dan bisnis yang sering berubah dengan pasokan sumber energi terbarukan seperti tenaga surya dan angin yang bersifat intermiten.

“Jaringan pintar sangat penting dalam transisi energi karena membantu meningkatkan efisiensi energi dan memungkinkan integrasi kapasitas energi terbarukan ke dalam gabungan kapasitas,” kata Priyantha Wijayatunga, Direktur Energi ADB. “Pemerintah harus berinvestasi lebih banyak dalam meningkatkan jaringan, termasuk jaringan transmisi dan distribusi, yang sangat penting untuk memperluas akses terhadap listrik yang bersih, andal, dan terjangkau.”

Investasi jaringan dibutuhkan sekitar $600 miliar pada tahun 2030, menurut Badan Energi Internasional untuk mencapai nol bersih – dua kali lipat investasi saat ini. ADB telah menginvestasikan sekitar $19,8 miliar pada jaringan listrik di kawasan Asia-Pasifik sejak tahun 2010.

Baca juga : Teknologi Biogas Untuk Produksi Energi Berkelanjutan

2. Baterai

Sistem penyimpanan energi baterai sangat penting untuk transmisi energi. Mereka menyimpan energi surya dan angin untuk disalurkan nanti guna memenuhi permintaan beban puncak dan dapat dengan cepat digunakan untuk mengkompensasi penurunan tiba-tiba pasokan listrik atau kelebihan beban.

Menurut McKinsey and Company Philippines Southeast Regional Managing Director Jon Canton, Asia memiliki potensi yang sangat besar untuk melokalisasi produksi baterai dan kawasan ini dapat belajar dari para pemimpin global tentang cara menggunakan potensi tersebut.

“Pertama adalah peran pemerintah, yang dapat mengadopsi mentalitas, “Kami akan maju.” . “akan menciptakan aliansi antara sektor swasta dan publik dan akan menyatakan apa yang perlu kita lakukan,” kata Canto. “Hal lainnya adalah membangun rantai nilai end-to-end, sehingga Anda memerlukan manufaktur, infrastruktur, dan sebagainya. Dan Anda harus menemukan mitra di seluruh dunia yang benar-benar membantu transfer teknologi dan mengetahui cara melakukannya.”

Tn. Canto menambahkan bahwa permintaan global terhadap baterai lithium-ion diperkirakan akan tumbuh sebesar 30% selama lima hingga tujuh tahun ke depan, dengan 90% dari permintaan tersebut berasal dari elektrifikasi kendaraan.

3. Kendaraan Listrik

Sekitar 97% dari seluruh kendaraan listrik di dunia berada di Asia dan Pasifik – sebagian besar adalah kendaraan roda dua atau tiga. “Biaya modal untuk baterai merupakan bagian terbesar, namun karena ini adalah kendaraan ringan, mereka hanya membutuhkan baterai berukuran kecil,” kata James Leather, direktur grup sektor transportasi ADB. “Mereka sudah sering melakukan transisi tersebut, itulah sebabnya kawasan ini sangat dominan dalam industri kendaraan elektronik. Mereka adalah kelompok yang paling rentan.”

Mr Leather juga mengatakan bahwa Asia Pasifik mengalami kemajuan yang baik dalam hal perkotaan. elektrifikasi kendaraan – sekitar 98% bus listrik dunia berlokasi di wilayah ini. Namun masih banyak yang harus dilakukan untuk memperluas infrastruktur pengisian daya dan menyediakan daya yang lebih andal untuk sistem metro berlistrik.

Namun, sekitar 80% gas rumah kaca transportasi berasal dari angkutan barang, terutama di sektor maritim. Mr Leather mengatakan kemungkinan besar kapal-kapal tersebut tidak akan menggunakan listrik, namun opsi energi ramah lingkungan lainnya sedang dijajaki. “Kami sedang mencari hidrogen dan amonia untuk hal-hal seperti itu,” katanya. “Teknologinya maju.”

Baca juga : Mainan Kecerdasan Buatan Terbaik untuk Anak

4. Hidrogen Ramah Lingkungan

Sebagai alternatif bahan bakar fosil, air ramah lingkungan dapat mengurangi emisi karbon dioksida di beberapa sektor tertentu – menggerakkan kendaraan dan kapal, serta proses industri seperti produksi baja dan besi. Hidrogen juga dapat digunakan untuk menyimpan energi terbarukan.

Namun, sebagian besar hidrogen dunia saat ini diproduksi menggunakan gas alam atau batu bara. Agar hidrogen dapat menjadi alat penghilang karbon yang efektif, hidrogen harus bersifat “hijau” – diekstraksi dari air menggunakan listrik yang dihasilkan dari sumber energi terbarukan.

Upaya sedang dilakukan di banyak negara untuk meningkatkan ketersediaan dan keterjangkauan hidrogen ramah lingkungan. Misalnya, Jepang merupakan salah satu negara pertama yang menerapkan strategi hidrogen ramah lingkungan pada tahun 2017 dan mengembangkan teknologi terkait.

“Kawasaki berfokus pada pembangunan rantai pasokan energi hidrogen cair,” kata manajer senior Yuko Fukuma. Dari Divisi Strategi Hidrogen Kawasaki Heavy Industries. “Mencairkan hidrogen dapat mengurangi volumenya secara signifikan. Jadi ini merupakan cara yang sangat mudah untuk mengangkut hidrogen dalam jumlah besar.”

5. Bangunan Ramah Lingkungan

Industri bangunan bertanggung jawab atas sekitar 38% emisi gas rumah kaca global. Sekitar 35% dari seluruh konsumsi energi juga berasal dari sektor-sektor ini, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh ADB Institute.

“Lokasi menimbulkan polusi,” kata Dina Azhgaliyeva, salah satu penulis studi tersebut. “Jadi, jika kita bisa memperbaiki dan menjadikan bangunan lebih ramah lingkungan, hal ini bisa menghasilkan pengurangan emisi dan kebutuhan energi secara besar-besaran.”

Tetapi sebenarnya bangunan ramah lingkungan lebih dari sekadar hemat energi. Mereka terbuat dari bahan tahan lama seperti baja ramah lingkungan, sangat hemat air dan mempertimbangkan pengelolaan limbah yang tepat. Pemerintah harus menerapkan kebijakan yang mendorong pembangunan bangunan ramah lingkungan dengan menetapkan peraturan dan standar bangunan atau dengan memberikan insentif pajak, subsidi dan hibah.

6. Memasak dengan listrik

Sekitar 1,2 miliar orang di kawasan Asia-Pasifik tidak memiliki akses terhadap cara memasak yang ramah lingkungan pada tahun 2020. Banyak orang di kawasan ini yang masih memasak menggunakan biomassa, batu bara, dan minyak tanah serta terpapar polutan udara dalam ruangan yang berbahaya. perempuan dan anak-anak.

Kita perlu memperluas akses terhadap masakan bersih secara radikal, menurut Hongpeng Liu, direktur Departemen Energi Komisi Ekonomi dan Sosial PBB untuk Asia dan Pasifik.

“Kita perlu meningkatkan kesadaran dan komitmen politik,” kata Liu. “Kita perlu mendapatkan pendanaan yang memenuhi kebutuhan industri. Dan kita benar-benar perlu memanfaatkan teknologi yang lebih baik, terutama memasak listrik dan digitalisasi sektor memasak ramah lingkungan, sekaligus mengakui budaya dan praktik kuliner saat ini.”

Sementara inovasi teknologi sangat penting bagi kesetaraan gender dan inklusi sosial, hal ini masih menjadi tantangan yang sulit. Tidak ada perbaikan yang cepat, jelas Reihana Mohideen, penasihat senior dampak sosial teknologi di University of Melbourne.

“Kita perlu fokus (pada teknologi inovasi) pada partisipasi perempuan kelompok rentan, pemuda dan sebagainya,” katanya. “Hal ini penting dan mencakup kesadaran akan peluang, pelatihan keterampilan, peningkatan kapasitas dan banyak lagi.”