Informasi Energi Alam

Info Sumber Energi Alam dan Energi Surya serta Sumber Energi Untuk Keperluan Hidup Manusia

Memanfaatkan Penerapan Energi Panas Bumi
Energi Panas Bumi

Memanfaatkan Penerapan Energi Panas Bumi

Memanfaatkan Penerapan Energi Panas Bumi – Mengurangi karbon dioksida di jaringan listrik dan mengganti bahan bakar fosil sangat penting untuk mencapai tujuan nol bersih PBB pada tahun 2050. Namun, untuk mencapai hal ini, kita memerlukan sumber energi terbarukan yang dapat terus menghasilkan listrik dan menggantikan gas alam tradisional dan pembangkit listrik tenaga batu bara. Menawarkan beragam aplikasi energi panas bumi, ini bisa menjadi solusi menjanjikan yang memenuhi kriteria tersebut.

 

Memanfaatkan Penerapan Energi Panas Bumi

Memanfaatkan Penerapan Energi Panas Bumi

energiasolaraldia – Antara tahun 2015 dan 2019, lebih dari 22 miliar USD diinvestasikan pada energi panas bumi, sementara selama tiga tahun terakhir kapasitas terpasang proyek pembangkit listrik tenaga panas bumi meningkat dari 15 GW pada tahun 2020 menjadi sekitar 18 GW pada tahun 2023 dan diperkirakan akan mencapai > 2030 25 GW, yang berarti rata-rata 5 persen lebih tinggi dibandingkan tahun lalu.

Pada tahun 2022, investasi modal ventura di perusahaan panas bumi tahap awal akan melebihi $50 juta, dan perusahaan rintisan tahap akhir akan mengumpulkan lebih dari $300 juta. Lebih dari 60 persen investasi panas bumi dilakukan di Amerika Serikat, diikuti oleh Kanada dan Inggris. Proyek dan pendanaan baru diluncurkan, seperti hibah $165 juta dari Departemen Energi AS untuk memperluas penggunaan energi panas bumi dalam konsorsium. Investor lain, seperti perusahaan ekuitas swasta Kerogen Capital, menginvestasikan €17 juta pada operator panas bumi yang berbasis di Inggris, Geothermal Limited.

Menjelajahi Sifat dan Penerapan Energi Panas Bumi

Jika Anda pernah melihat gunung berapi atau geyser meletus, kemungkinan besar Anda pernah melihat energi panas bumi beraksi.

Energi panas bumi dihasilkan dari panas yang berasal dari kerak bumi. Kerak bumi terbuat dari batu dan air, dan jauh di bawahnya terdapat lapisan batuan cair yang disebut magma (lebih panas dari permukaan matahari). Panas ini mengandung energi 50 kali lebih banyak daripada gabungan seluruh cadangan minyak dan gas alam.

Energi panas bumi adalah sumber energi yang paling sedikit dipelajari, namun merupakan sumber energi terbarukan, rendah karbon, dan berkelanjutan untuk pembangkit listrik, pemanasan, dan pendinginan.

 

Baca juga : Energi Laut Mendukung Kemajuan Energi Berkelanjutan

 

Bagaimana cara kerja energi panas bumi?

Pembangkit listrik tenaga panas bumi menghasilkan listrik menggunakan beberapa metode berbeda, semuanya berdasarkan prinsip dasar yang sama. Cairan diambil dari reservoir bawah tanah dan kemudian disuntikkan ke batuan bawah tanah yang panas untuk menghasilkan uap. Seperti dijelaskan di bawah, uap ini naik dari lubang bor dengan tekanannya sendiri untuk menggerakkan turbin dan menghasilkan listrik.

Jenis energi panas bumi

Jenis energi panas bumi yang berbeda memerlukan teknik yang berbeda pula bergantung pada kedalaman, suhu, dan bentuk energi akhir. Kategori utamanya adalah:

Suhu Sangat Rendah: Ditemukan 10-200 meter di bawah tanah dan dapat memanfaatkan suhu di bawah 30°C. Output panasnya yang rendah membuatnya ideal untuk memanaskan rumah pribadi atau bangunan komersial.

Suhu Rendah: Ditemukan 200-2500 meter di bawah tanah, pada suhu 30-90°C. Jenis ini lebih baik digunakan untuk memanaskan seluruh lingkungan atau kawasan industri.

Suhu Sedang: Jenis ini beroperasi pada suhu antara 90 dan 150 °C dan ditemukan di kedalaman hingga 4.000 meter. Panas yang lebih tinggi membuatnya ideal untuk menghasilkan listrik di pembangkit listrik.

Suhu Ultra Tinggi: Jenis ini menggunakan suhu di atas 150°C dan biasanya ditemukan di batas lempeng dan titik panas dengan aktivitas tektonik tinggi. Jenis energi panas bumi ini digunakan pada pembangkit listrik.
Panas Bumi Superkritis/Ultra-Dalam: Panas bumi ultra-dalam berarti kedalaman 10.000 meter dengan suhu 300-350°C. Ini merupakan teknologi yang paling menjanjikan karena dapat ditemukan di seluruh dunia karena kedalamannya yang dangkal dan dapat digunakan untuk proses besar yang memerlukan banyak panas.

Sebagian besar pembangkit listrik tenaga panas bumi saat ini memiliki akses ke kedalaman hingga 4.000 meter di bawah tanah, namun teknologi dan startup baru bermunculan untuk menargetkan pembangkit listrik tenaga panas bumi ultra-dalam yang melepaskan energi terbarukan ke dalam jaringan listrik.

Kasus Penggunaan Teknologi Energi Panas Bumi

Energi panas bumi digunakan di lingkungan publik, perumahan, dan industri bergantung pada sumber daya panas bumi yang tersedia di area tertentu. Sumber daya panas bumi umumnya lebih mudah diakses melalui geyser, sumber air panas, dan gunung berapi dengan aktivitas geologi yang luas.

Seiring kemajuan teknologi panas bumi, para insinyur telah menciptakan beberapa metode untuk menghasilkan listrik dari sumur panas bumi yang dibor ke dalam tanah. Namun standar, pedoman atau kode global masih memerlukan klasifikasi yang efektif mengenai potensi panas bumi dan risiko yang terkait dengan pengembangannya.

Saat ini, energi panas bumi digunakan baik untuk menghasilkan listrik (listrik) atau langsung sebagai panas (disebut “penggunaan langsung”):

Pembangkit listrik

Pembangkit listrik tenaga panas bumi uap kering: uap dari bumi mengalir langsung ke turbin untuk menjalankan generator listrik – bentuk energi panas bumi yang paling umum saat ini.

Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi Uap Daging: Sebuah pompa mendorong dan menyemprotkan cairan panas ke dalam reservoir di permukaan.

Siklus Biner Energi Panas Bumi: Sistem ini menggunakan dua jenis fluida – fluida panas dari panas bawah tanah dan satu lagi dalam penukar panas.

Pemanfaatan langsung

Lalu ada panas bumi langsung dalam bentuk panas untuk memanaskan bangunan, rumah kaca, dan kolam pertanian. Dapat juga digunakan untuk pendinginan dengan pendinginan absorpsi atau untuk mengeringkan tanaman dan kayu.

Pompa panas sumber tanah: Pompa panas sumber tanah, juga dikenal sebagai pompa panas sumber tanah, menggunakan suhu tanah yang relatif stabil untuk memanaskan dan mendinginkan bangunan tempat tinggal dan komersial.

Pemanasan distrik: Energi panas bumi sering digunakan untuk menghasilkan panas dalam sistem pemanas distrik, di mana pembangkit listrik tenaga panas bumi terpusat mendistribusikan air panas atau uap melalui pipa untuk memanaskan rumah dan bisnis.

Proses Industri: Beberapa industri menggunakan energi panas bumi untuk berbagai proses, seperti pengeringan makanan, pasteurisasi susu, dan operasi produksi lainnya yang membutuhkan panas.

  • Pertanian: Energi panas bumi dapat digunakan untuk mensterilkan tanah, yang membantu menghilangkan hama dan penyakit dari tanah serta meningkatkan hasil.
  • Desalinasi: Energi panas bumi dapat mendorong proses desalinasi, dimana air laut dipanaskan untuk menghasilkan air segar melalui penguapan dan kondensasi.

 

Baca juga : Rekomendasi Drama Korea Sad Ending yang Mengharukan

 

Sektor yang paling menjanjikan adalah real estate, karena bangunan menghasilkan lebih dari seperempat emisi energi global. Hingga saat ini, hanya sedikit solusi HVAC listrik yang diberi harga tepat untuk properti yang lebih besar. Selain itu, energi panas bumi dapat mengurangi konsumsi energi secara keseluruhan sebesar 30-70% sekaligus menyediakan AC dan pemanas untuk rumah. Teknologi minyak dan gas dapat direkayasa ulang dan direkayasa ulang untuk pemanasan dan pendinginan panas bumi untuk penggunaan langsung pada bangunan. Peningkatan kegunaan teknologi ini memerlukan koordinasi, ketelitian dan kombinasi solusi perangkat keras dan perangkat lunak mulai dari konstruksi hingga pemeliharaan.

Peta Pasar Startup Bidang Inovasi dan Energi Panas Bumi

Pemanfaatan energi panas bumi mencakup akses terhadap teknologi di berbagai bidang ruang. Sebagian besar inovasi dan start-up berfokus pada produksi pembangkit listrik, namun banyak pemain telah mengembangkan solusi untuk peralatan khusus, pemodelan analitis, dan pengembangan utilitas.

Beberapa mitra Energy Vertical Plug and Play menyadari pentingnya energi panas bumi, seperti Dominion Energy, yang bekerja sama dengan Enerdrape, perusahaan Swiss yang didirikan pada tahun 2021.

Enerdrape mengumpulkan panas bumi dan limbah panas dari lingkungan bawah tanah (seperti seperti tempat parkir bawah tanah, terowongan dan stasiun) dan mengubahnya menjadi sumber energi terbarukan untuk kebutuhan pemanasan dan pendinginan bangunan menggunakan teknologi yang terintegrasi secara arsitektur.

Perusahaan modal ventura lainnya juga meningkatkan investasi mereka untuk memperoleh sebagian besar energi terbarukan melalui pendanaan awal. Beberapa di antaranya telah beralih dari startup energi surya ke energi angin, bioenergi, dan panas bumi.