Melihat Seberapa Besar Potensi Energi Angin Di Masa Depan

Melihat Seberapa Besar Potensi Energi Angin Di Masa Depan

Melihat Seberapa Besar Potensi Energi Angin Di Masa Depan – Turbin angin modern dianggap lebih efisien dan menghasilkan listrik hingga 20 kali lebih banyak dibandingkan 25 tahun lalu. Turbin modern lebih tinggi, lebih besar, dan bilahnya lebih panjang.

 

Melihat Seberapa Besar Potensi Energi Angin Di Masa Depan

Melihat Seberapa Besar Potensi Energi Angin Di Masa Depan

energiasolaraldia – Menurut bank investasi Lazard, biaya pembangunan pembangkit listrik tenaga angin baru 72% lebih murah dibandingkan pembangunan pembangkit listrik tenaga angin pada tahun 2009, menjadikan tenaga angin sebagai salah satu sumber energi termurah di dunia.

Menurut studi lembaga penelitian Jerman, Fraunhofer Institute for Solar Electrical Systems, harga listrik dari daerah pantai yang berangin adalah sekitar €0,04-0,05 (Rp. 680-850) per tahun Kilowatt hour (kWh), sedangkan di lokasi yang anginnya lebih lemah berkisar €0,06-0,08 (Rp 1.020-1.360). Untuk sistem lepas pantai di laut, biaya satu kilowatt-jam sekitar 0,1 euro (Rp 1.700), karena biaya pemasangan dan pemeliharaannya lebih tinggi.

Sebagai perbandingan, harga modul surya fotovoltaik juga turun drastis – sekitar 90% sejak tahun 2009 – menjadikan harga listrik dari sistem tenaga surya menjadi €0,02-0,06 (€340-1,020). ) per kilowatt jam adalah (kWh). Namun pembangkit listrik baru untuk sumber energi lain bahkan lebih mahal. Satu kilowatt-jam listrik dari gas fosil berharga sekitar €0,11 (Rp 1,870), listrik dari batu bara €0,16 (Rp 2,720) dan listrik dari energi nuklir €0,14-0,19 (Rp 2,380-3,230).

Energi angin untuk netralitas iklim

Para ahli mengatakan energi angin dan energi surya yang tersedia akan mencakup lebih dari 95% total kebutuhan energi dunia di masa depan. Namun hal ini tergantung daerah masing-masing. Hal ini dapat mencakup pembangkit listrik tenaga air, baterai, elektroliser untuk menghasilkan hidrogen dan bahan bakar sintetis, serta teknologi penyimpanan dan konversi lainnya, kata Christian Breyer, seorang profesor ekonomi surya di LUT University di Finlandia.

Sebuah studi yang diterbitkan oleh timnya di jurnal Energy menemukan bahwa akan lebih murah untuk memenuhi sekitar 76% kebutuhan energi dunia dengan energi matahari dan 20% dengan energi angin. Namun, di daerah dengan sedikit sinar matahari, penggunaan energi angin akan jauh lebih tinggi: lebih dari 90% di Rusia bagian utara, 81% di Amerika Serikat Bagian Barat Tengah (AS), sekitar 72% di Tiongkok utara, dan sekitar 50% di Tiongkok. Negara-negara Eropa Tengah dan Utara seperti Polandia, Belanda, Inggris dan Perancis. Di Jerman, porsi energi angin dalam memenuhi total kebutuhan energi akan mencapai 31%.

Di wilayah yang sinar mataharinya lebih sedikit, angin seringkali menjadi alternatif yang lebih murah. “Di Eropa, energi angin merupakan pilar penting pasokan energi,” kata Breyer. “Saat cuaca tidak cerah di Eropa, biasanya cuacanya bagus dan berangin, jadi Anda akan baik-baik saja.”

 

Baca juga : Rekomendasi Mainan Kreasi Origami Lucu

 

Teknologi pembangkit listrik tenaga angin manakah yang terbaik?

Turbin angin modern memiliki tinggi hingga 180dan memiliki bilah rotor sepanjang 80 meter. Di darat, satu turbin dapat menghasilkanhingga 7.200 kilowatt dan menghasilkan hingga 29 juta kWh listrik per tahun, cukup untuk memenuhi kebutuhan listrik swasta 16.000 orang di Jerman dan 140.000 orang di India.

Turbin angin sangat cocok digunakan di laut, dimana angin bertiup lebih kencang. Turbin lepas pantai mempunyaihingga 10.000 kilowatt dan diperkirakan akan mencapai 15.000 kilowatt di tahun-tahun mendatang. Sebuah turbin tunggal di lokasi yang baik dapat memenuhi kebutuhan listrik swasta untuk sekitar 40.000 orang di Jerman atau 370.000 orang di India.

Namun rumitnya dan mahalnya biaya pemasangan kabel listrik di dasar laut, serta biaya pemeliharaan, membuat listrik yang dihasilkan dua kali lebih mahal dibandingkan listrik yang dihasilkan turbin di darat. Namun demikian, pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai di wilayah padat penduduk di dunia dapat memberikan kontribusi yang berarti dalam menyediakan energi netral iklim.

Sekitar 7% kebutuhan listrik global kini dipenuhi oleh energi angin. Tahun lalu telah dipasang turbin baru dengansebesar 93 gigawatt (GW), dan pada tahun 2020 totalnya mencapai 743 GW. Turbin lepas pantai menyumbang 34 GW, yang sebagian besar berada di perairan Inggris (10 GW), Tiongkok (8 GW), dan Jerman (8 GW).

 

Potensi Energi Angin

 

Apakah turbin angin terapung bisa menjadi alternatif?

Sejauh ini, sebagian besar turbin angin lepas pantai berlokasi di perairan dangkal dengan kedalaman hingga 50 meter. Turbin bertumpu pada fondasi dasar laut. Namun banyak perairan pesisir di dunia yang jauh lebih dalam, sehingga membuat fondasi pembangkit listrik tenaga angin menjadi kurang layak untuk dibangun.

Oleh karena itu, turbin angin terapung kini dipasang di ponton pelabuhan, kemudian ditarik ke laut dan diikatkan ke dasar laut dengan rantai panjang. Turbin terapung pertama di dunia dipasang di lepas pantai Skotlandia pada tahun 2017 dan kemudian di lepas pantai Jepang, Prancis, dan Portugal. Saat ini, seluruh turbin tersebut mempunyai totalsebesar 0,1 GW. Laporan Global Offshore Wind memperkirakan kapasitas terpasang sebesar 6,3 GW pada tahun 2030.

Namun, pertumbuhan terkuat berasal dari pembangkit listrik tenaga angin di darat. Menurut studi LUT, untuk pasokan energi netral iklim yang mencakup tidak hanya energi untuk listrik tetapi juga untuk transportasi, pemanas, dan industri, kapasitas terpasang energi angin harus ditingkatkan sepuluh kali lipat di seluruh dunia menjadi sekitar 8.039 GW dan empat kali lipat menjadi 244 GW. di Jerman.

Menggunakan energi angin untuk menghasilkan bahan bakar elektronik

Energi angin akan sangat ekonomis di daerah berangin. Namun jika listrik yang dihasilkan harus diangkut sejauh ratusan kilometer, biayanya bisa menjadi lebih mahal bahkan dua kali lipat bagi pembeli. Oleh karena itu, pengangkutan listrik jarak jauh seringkali tidak bermanfaat.

Namun, pembangkit listrik di daerah terpencil dapat bermanfaat jika digunakan langsung untuk produksi bahan bakar elektronik. Merupakan bahan bakar sintetik yang dimaksudkan untuk menggantikan produk minyak bumi seperti parafin, solar dan bensin di masa depan, serta bahan baku khusus untuk industri kimia.

Mereka dihasilkan oleh elektrolisis listrik, air, CO2 dan nitrogen di udara. Bahan bakar tersebut kemudian dapat diangkut dengan truk tangki, pipa atau kereta api. Fasilitas produksi komersial pertama saat ini sedang dibangun di Chili selatan.

Dalam proyek bersama, perusahaan seperti produsen mobil Porsche dan Siemens Energy ingin menggunakan angin kencang untuk menghasilkan listrik murah untuk produksi bahan bakar elektronik. dengan perkiraan 550 juta liter per tahun mulai tahun 2026.

“Dengan adanya proyek di Patagonia, Anda kini dapat melihat seperti apa standar global nantinya,” katanya kepada Breyer. “Dalam sepuluh tahun kita akan melihat lusinan proyek seperti ini bermunculan seperti jamur setiap tahunnya.”